Friday, 6 January 2012

Danyal membuak-buak (6.1.2012)

“SAYA amat sedih melihat perkembangan sukan olahraga ketika ini, sebab itu saya tergerak hati untuk kembali semula ke dalam KOM (Kesatuan Olahraga Malaysia).”
Demikian nada bekas Timbalan Presiden badan induk olahraga tempatan itu, Datuk Danyal Balagopal Abdullah yang mengemukakan hasrat untuk kembali dan bertanding pada pemilihan KOM yang dijadual berlangsung bulan depan dengan tujuan ikhlas untuk mengembalikan semula maruah sukan olahraga di negara ini.

Dengan kemungkinan besar jawatan yang akan dicabar pada pemilihan itu nanti adalah Timbalan Presiden serta Presiden yang ketika ini masing-masing disandang Datuk Karim Ibrahim serta Datuk Seri Shahidan Kassim, Danyal menegaskan, hasratnya untuk kembali selepas mendapat sokongan beberapa individu di dalam KOM.
“Saya bukan gila kuasa. Kalau anda tanya pihak luarpun, mereka juga pasti sudah sedia maklum tentang senario yang berlaku dalam KOM ketika ini.

“Selepas ramai meminta saya untuk kembali selepas Sukan Sea lalu, saya fikir elok juga cadangan itu. Tapi saya ingin tegaskan di sini, saya hanya akan kembali jika benar-benar ramai yang mahukan saya kembali semula,” katanya yang ketika ini memikul tugas sebagai Naib Presiden Majlis Olimpik Malaysia (MOM).

Jelas Danyal, hasrat untuk kembali ke KOM semakin membuak-buak selepas kesal melihat salah seorang atlet olahraga negara yang memenangi pingat pada temasya Sukan Sea lalu, positif ujian doping sampel A seperti yang dilaporkan media baru-baru ini.
“Bukan itu saja, banyak sebenarnya perkara lain perlu diperbetulkan semula. Segala-galanya adalah soal ketelusan, saya mahu bersikap telus andai diberi amanah memikul jawatan di KOM,” katanya. Ditanya mengenai situasi KOM ketika ini, Danyal tanpa berselindung menegaskan beliau benar-benar kecewa, terutama soal pembangunan atlet yang seolah-olah masih mengharap atlet senior untuk menuai pingat emas seperti yang berlaku di temasya Sukan Sea lalu.

“Dulu sukan Olahraga menjadi sukan yang amat dihormati, malah atlet kita ramai yang menjadi jaguh di peringkat Asia. “Apa yang berlaku sekarang? Kemungkinan besar Sukan Sea seterusnya tak ada wakil yang akan bertanding,” katanya.
Ditanya pula pendapatnya mengenai Karim yang dikatakan sering mencetuskan kontroversi dalam KOM, Danyal berkata: “Saya amat kenal dia, dia seorang bermasalah. Semua ini ada agenda tersembunyi, bukan benar-benar mahu membangunkan atlet.” Ketika eranya bersama KOM yang dahulunya dikenali Kesatuan Olahraga Amatur Malaysia (KOAM) bermula 2001 hingga 2006, Danyal adalah individu yang bertanggungjawab dalam menyediakan kertas kerja untuk jangka masa 10 tahun untuk atlet olahraga yang kemudiannya mendapat sokongan Jawatankuasa Kabinet untuk sukan pada 2002.

Antara objektif utama kertas kerja itu ialah untuk melahirkan sekurang-kurangnya dua atlet olahraga layak beraksi di final Sukan Olimpik London pada tahun ini.

Namun selepas beliau tewas dalam perebutan jawatan Presiden kepada Shahidan pada 2006, rancangan kertas kerja itu tidak diteruskan selepas eranya meskipun ia sudah dilaksana selama kira-kira dua tahun.

No comments:

Post a Comment